K-Pop  

Park Bo-young Cerita Kesulitan Berakting di Concrete Utopia, Ingin Coba Berbagai Genre

Aktris Park Bo-young

Slawipos.comPark Bo-young Cerita Kesulitan Berakting di Concrete Utopia, Ingin Coba Berbagai Genre, Aktris Park Bo-young (33) bercerita tentang kesulitan dan tantangan yang ia hadapi sebagai aktris saat membintangi film ‘Concrete Utopia’.

Park Bo-young melakukan wawancara dengan News1 di sebuah kafe di Samcheong-dong, Jongno-gu, Seoul pada pagi hari tanggal 2 Agustus terkait film ‘Concrete Utopia’ (sutradara Eom Tae-hwa).

Di sini, Park Bo-young mengatakan, “Setelah aku pindah agensi, direktur agensiku memberiku banyak skenario dan bertanya bagaimana pendapatku tentang genre ini, apa yang kupikirkan, apakah aku tidak suka atau tidak. Salah satu skenario yang kubaca adalah ‘Concrete Utopia’”.

“Saat aku membaca skenario itu, aku merasa ingin sekali melakukannya. Aku bertanya apakah aku bisa ikut serta atau apakah pemilihan pemeran sudah selesai. Direktur agensiku berkata, ‘Oh, kau suka genre ini juga’. Aku berkata, ‘Aku sangat suka. Tapi mereka jarang memberikannya padaku’. Aku selalu ingin mencoba genre seperti ini dan karakter seperti ini”.

‘Concrete Utopia’ (sutradara Eom Tae-hwa) adalah film yang menceritakan kisah para penyintas yang berkumpul di apartemen Hwanggung, satu-satunya tempat yang tersisa di Seoul setelah gempa bumi besar menghancurkan kota. Park Bo-young berperan sebagai Myeong-hwa, istri Min-seong (Park Seo-joon) yang tinggal di apartemen Hwanggung nomor 602 dan berusaha untuk tidak kehilangan keyakinannya.

Myeong-hwa adalah orang yang berusaha untuk tidak kehilangan kemanusiaannya di antara para penghuni apartemen yang memilih jalan egois untuk bertahan hidup di situasi ekstrem. Myeong-hwa memiliki pemikiran yang berbeda dengan suaminya Min-seong yang menyesuaikan diri dengan situasi, dan menunjukkan keyakinannya yang lurus. Beberapa penonton mengkritik Myeong-hwa sebagai karakter yang merepotkan.

“Aku pikir karakter seperti Myeong-hwa juga harus ada. Aku sangat mendukung pilihan Myeong-hwa saat membaca skenario itu. Aku pikir akan ada orang seperti Myeong-hwa jika situasi seperti di film terjadi, dan karena ada orang seperti itu, aku ingin mendukung pilihan teman ini lebih dari siapa pun. Aku pernah melihat sebuah ulasan yang mengatakan bahwa Myeong-hwa adalah satu-satunya lubang untuk bernapas di film ini. Kalimat itu sepertinya mewakili perasaanku”.

Baca Juga :   BTS Suga menyelesaikan tur Jepang hari ini dengan sukses."Selanjutnya, kami bertujuh."

‘Concrete Utopia’ juga merupakan karya yang menunjukkan sisi lain dari Park Bo-young yang sebelumnya dikenal sebagai ‘ratu rom-com’. Ia merasa kesulitan saat berakting sebagai Myeong-hwa karena seringkali ‘manusia Park Bo-young’ muncul.

“Suara asliku cukup tinggi dan sedikit bersinarkan. Jadi, ada adegan di mana aku menarik Min-seong dan berkata ‘Oppa, cepat masuk’ saat di belakang layar, tapi tanpa sadar suaraku bersinarkan. Aku berkata ‘Cepat masuk’, tapi suaraku menjadi ‘Cepat masook’. Saat melihat monitor, aku merasa tidak boleh begini, ini bukan Myeong-hwa, ini aku. Jadi saat melakukan dubbing ulang, aku melihatnya lagi dan menyesuaikan nadaku”.

Di film ini, ia beradu akting dengan aktor senior Lee Byung-hun yang merupakan ‘dewa akting’, dan bintang muda Park Seo-joon yang seumuran dengannya. Meski ini adalah pertama kalinya ia beradu akting dengan Park Seo-joon, ia merasakan keakraban sejak pertama kali mereka berfoto pernikahan. Namun, hal itu berbeda dengan senior Lee Byung-hun. Ia merasa ketakutan saat melihat Lee Byung-hun yang berperan sebagai Yeong-tak di film ini. Bahkan, sutradara Eom Tae-hwa sampai berkata padanya untuk menganggap senior Lee Byung-hun sebagai ‘galchi’ (ikan belanak) yang tidak berharga.

“Aku sering merasa kagum saat melihat senior. Aku sangat khawatir. Buku harianku penuh dengan ‘Mengapa aku begitu tidak mampu’, ‘Itulah yang disebut akting’, ‘Bagaimana caranya ia bisa mengganti matanya seperti itu? Aku adalah orang yang membutuhkan pemanasan, tapi senior sepertinya tidak membutuhkannya, bagaimana ia bisa melakukannya?’ Aku merasa seperti itu. Jadi, aku mengalami kemerosotan di tengah-tengah. Aku (berbeda dengan Lee Byung-hun) tidak bisa menemukan Myeong-hwa setiap hari dan kadang-kadang aku menabrak (tembok). Ada proses mencari seperti itu. Saat bekerja di samping orang yang selalu benar, aku merasa seperti orang yang sangat tidak mampu dan mengalami kemerosotan”.

Baca Juga :   Lee Do Hyun dan Ko Yoon Jung terlihat sedang syuting drama di Jeonju

Namun, Park Bo-young segera berpikir, “Aku bukan Lee Byung-hun”, dan ia bisa mengatasi kemerosotannya berkat pikiran itu. Meski begitu, ia selalu ingin belajar dari cara senior bekerja tanpa celah, dan cara senior memperhatikan staf dan sutradara. Ia dan senior Lee Byung-hun mulai menjadi lebih akrab saat mereka mempromosikan film ini.

Ia merasa puas dengan keputusannya untuk menantang ‘Concrete Utopia’. Meski ada situasi di mana ia sulit untuk memuji dirinya sendiri, ia merasa “seperti telah menembus sesuatu”.

“Aku belum pernah mencoba genre SF dan banyak genre yang belum pernah kucoba. Aku juga belum pernah mencoba melodrama dewasa, cinta, dan hal-hal seperti itu. Sekarang usiaku sudah melewati pertengahan tiga puluhan, jadi semakin lama semakin banyak hal yang bisa kulakukan. Aku pikir jika aku pergi sedikit lebih lambat, aku akan memiliki lebih banyak pilihan untuk mencoba berbagai genre”.