K-Pop  

“Concrete Utopia” Film Baru Yang Dibintangi oleh Lee Byung-hun, Park Seo-joon, dan Park Bo-young

Concrete Utopia Film baru Park Seo-joon, dan Park Bo-young

Slawipos.com – “Concrete Utopia” Film Baru Yang Dibintangi oleh Lee Byung-hun, Park Seo-joon, dan Park Bo-young, ‘Concrete Utopia’ adalah film yang menarik perhatian dengan alur cerita yang tak terduga di ruang yang sangat realistis, dan akting gila para aktor yang membuat penonton terhanyut. Ini bukan sekadar film bencana, melainkan ‘Concrete Utopia’.

Pada tanggal 31 Juli, konferensi pers peluncuran film ‘Concrete Utopia’ (sutradara Eom Tae-hwa) diadakan di Lotte Cinema World Tower di Songpa-gu, Seoul. Acara ini dihadiri oleh sutradara Eom Tae-hwa dan para aktor Lee Byung-hun, Park Seo-joon, Park Bo-young, Kim Sun-young, Park Ji-hoo, dan Kim Do-yoon, yang berbagi berbagai cerita.

‘Concrete Utopia’ adalah film yang menceritakan kisah para penyintas yang berkumpul di apartemen Hwanggung, satu-satunya tempat yang tersisa di Seoul yang hancur akibat gempa bumi. Film ini menggambarkan secara realistis karakter-karakter yang beragam dengan nilai-nilai yang berbeda di apartemen yang menjadi latar belakang setelah bencana.

Sutradara Eom Tae-hwa, yang memenangkan penghargaan sutradara baru di Festival Film Daejong ke-54 dengan film ‘Vanishing Time: A Boy Who Returned’, mempersembahkan karya baru ‘Concrete Utopia’ setelah 7 tahun. Ia mengatakan, “Karena penting untuk membuat skala terlihat besar dalam anggaran yang ditentukan, saya harus mencapai efek maksimal dengan minimum,” dan “Karena ini adalah cerita yang terjadi di ruang terbatas, saya berpikir bahwa itu akan terlihat seperti drama, jadi saya mengarahkan dengan mempertimbangkan hal itu.” Ia juga mengatakan, “Saya pikir film ini pada akhirnya adalah cerita tentang emosi manusia yang universal.”

Lee Byung-hun berperan sebagai ‘Young-tak’, perwakilan penduduk apartemen Hwanggung, yang secara bertahap meningkatkan pengaruhnya di dalam apartemen. Lee Byung-hun mengekspresikan perubahan ‘Young-tak’ dengan detail dan emosi halus. Lee Byung-hun mengatakan, “Secara fisik, semua aktor dan staf menderita karena cuaca panas, dan kami harus berakting seolah-olah kami berada di musim dingin. Secara mental, seperti semua karya lainnya, saya merasa sulit untuk selalu mendekati situasi dan karakter orang itu dengan gelisah.” Ia juga mengatakan bahwa ia merasa senang bisa bekerja sama lagi dengan sutradara Eom Tae-hwa setelah film ‘Inside Men’.

Sutradara Eom Tae-hwa menjelaskan tentang karakter ‘Young-tak’ dengan mengatakan, “Dia adalah orang yang tidak diakui oleh masyarakat sebelum bencana, tetapi menjadi diakui setelah bencana,” dan “Ketika saya bertemu dengan aktor Lee Byung-hun dan berbicara dengannya, saya pikir akan lebih baik daripada berakting sebagai orang seperti itu sejak awal. Dia bukanlah orang yang memiliki pemikiran seperti itu sejak awal, tetapi ketika dia berada dalam situasi ekstrem, dia mungkin akan kesulitan membuat pilihan, dan dia mungkin mencari orang yang bisa membuat pilihan untuknya.” Ia melanjutkan, “Dengan pilihan itu, Young-tak naik ke posisi itu seolah-olah dia didorong olehnya, dan dia berubah secara bertahap. Saya ingin menetapkan arah seperti itu. Saya merinding ketika melihat aktor Lee Byung-hun mengekspresikan perubahan karakter ini hanya dengan satu adegan ketika Young-tak melihat apartemen setelah melihat ke luar sebentar. Saya pikir ‘Ini film’,” katanya.

Baca Juga :   Park Bo-young menjelaskan karakter yang ia perankan di film Concrete Utopia

Park Seo-joon memerankan ‘Min-sung’, seorang pria yang memiliki rasa tanggung jawab yang kuat untuk melindungi keluarganya dalam segala situasi, dan Park Bo-young memerankan ‘Myung-hwa’, seorang wanita yang tidak kehilangan keyakinannya meskipun segala sesuatu runtuh di dunia nyata. Keduanya menunjukkan transformasi akting yang baru.

Park Seo-joon mengatakan, “Saya juga menderita karena panas, dan saya pikir stres yang saya rasakan ketika saya ingin mengekspresikan peran ini dengan baik adalah stres yang baik. Saya tidak berpikir itu sulit, dan saya dibantu oleh lingkungan sekitar, seperti set apartemen, yang disiapkan dengan sangat realistis.” Park Bo-young menambahkan, “Saya harus berakting sebagai ‘Myung-hwa’, tetapi saya merasa sulit untuk menekan Park Bo-young yang terus muncul. Sutradara membantu saya banyak sehingga saya bisa menyelesaikannya dengan baik.”

Kedua orang ini menunjukkan napas suami-istri di ‘Concrete Utopia’. Park Seo-joon mengatakan, “Saya melihat karya ini setelah dua tahun dan rasanya segar, dan saya ingat saat syuting. Secara keseluruhan, saya mencoba melihat hubungan mereka dari sudut pandang orang ketiga, dan saya pikir itu sangat menyedihkan dan sayang. Saya berharap saya bisa menunjukkan sisi cantik juga.” Park Bo-young mengatakan, “Orang-orang yang ingin melihat kami bersenang-senang mungkin akan merasa kecewa, tetapi saya ingin puas dengan menunjukkan gambaran realistis dari pasangan itu, dan saya berharap saya bisa bertemu lagi jika ada kesempatan.”

Kim Sun-young memerankan ‘Geum-ae’, ketua asosiasi wanita apartemen Hwanggung, yang menunjukkan akting yang kuat di berbagai karya, dan Park Ji-hoo memerankan ‘Hye-won’, seorang penyintas yang kembali ke apartemen Hwanggung, yang membuat film menjadi lebih dramatis. Ia mengatakan, “Saya khawatir bagaimana cara mengekspresikan gempa bumi dan dingin yang ekstrem, tetapi ketika saya masuk ke set, saya bisa fokus dengan baik, dan sutradara dan senior-senior membimbing saya dengan baik sehingga saya bisa syuting sambil belajar banyak.”

Baca Juga :   Informasi tentang kencan "The Glory" Lim Ji Yeon dikabarkan telah dijual ke Dispatch oleh perusahaannya sendiri

Kim Do-yoon memerankan ‘Do-gyun’, seorang penduduk apartemen Hwanggung yang tidak kooperatif dan melawan arus. Ia mengatakan, “Saya merasa tertekan karena set, staf, dan aktor lainnya semuanya sangat sempurna.”

Selain itu, sutradara Eom Tae-hwa juga menjelaskan tentang judul ‘Concrete Utopia’. Ia mengatakan, “Ketika saya mengambil tema apartemen, saya mencari arti apartemen di masyarakat Korea. Saya belajar bagaimana apartemen dibuat dan bagaimana apartemen sekarang menjadi seperti ini.” Ia melanjutkan, “Saya menempelkannya sebagai judul sementara, tetapi beton adalah simbol apartemen, dan utopia adalah tempat yang ideal dan bahagia yang tidak ada di dunia nyata. Saya pikir ironis dan menarik bahwa kedua kata itu digabungkan. Saya pikir tidak ada judul yang lebih baik dari ini.”

Ia juga mengatakan, “Hal terpenting yang saya pikirkan selama pembuatan film adalah jangan terlalu terpaku pada tema. Saya berharap Anda bisa melupakan panas saat melihat karakter-karakter baru dari para aktor dan pilihan mereka. Ini adalah film tentang kemanusiaan yang ditampilkan oleh orang-orang biasa ketika mereka menghadapi situasi ekstrem.”

Lee Byung-hun juga mengatakan, “Saya merasa segar ketika membaca skenario komedi hitam seperti ini setelah lama. Tidak ada karakter yang memiliki garis atau kejahatan ekstrem, tetapi orang-orang dengan kebaikan dan kejahatan yang hidup bersama, orang-orang yang bisa kita lihat di sekitar kita. Itu menarik. Jadi film ini terasa realistis, dan karena itu menunjukkan orang-orang biasa itu, saya pikir itu adalah cerita tentang kemanusiaan yang ditampilkan ketika mereka menghadapi situasi ekstrem. Saya pikir itu akan menarik.” Ia menambahkan, “Saya berharap Anda bisa menikmati film ini sebagai sebuah drama yang terjadi di ruang yang sangat realistis, bukan sekadar film bencana.”

Film ‘Concrete Utopia’ akan dirilis pada bulan Agustus mendatang.