K-Pop  

FIFTY FIFTY mengajukan gugatan pelanggaran kontrak eksklusif kepada agensi mereka

FIFTY FIFTY mengajukan gugatan pelanggaran kontrak eksklusif kepada agensi mereka

Slawipos.com – FIFTY FIFTY mengajukan gugatan pelanggaran kontrak eksklusif kepada agensi mereka, “Meskipun dia telah dipukuli…” Perwakilan Fifty Pefty, selama gugatan, dia ‘bekerja keras’ dalam situasi yang menyedihkan.

Semua anggota girlband baru FIFTY FIFTY (Sana, Kina, Aran, dan Xio) mengajukan gugatan pelanggaran kontrak eksklusif terhadap agensi mereka saat ini, dan agensi mereka Atract merilis lagu baru Pipty Pipty.

Pada tanggal 7 pagi, YouTube merilis video berjudul “Fighty FIFTY FIFTY – Barbie Dreams (feat. Kalii) [Dari Barbie The Album] dan [Official Audio].

Video yang dirilis tersebut diketahui merupakan lagu dari film Barbie yang dibintangi oleh Margo Robbie.

Warganet yang menerima berita tersebut meninggalkan komentar “menyedihkan” karena mereka berharap “penyelesaian yang lancar” di tengah gugatan pelanggaran kontrak FIFTY FIFTY saat ini.

Netizen mengatakan, “Saya merasa lebih buruk karena saya terus mencoba menjadi perwakilan perusahaan saya.” “Saya minta maaf kepada CEO perusahaan saya, tapi saya tidak ingin mendengarkan lagu mereka,” “Saya tidak ingin mendengarkan Cupid,” “Apa ini?” “Sangat disayangkan untuk representatif.” “Jika kita bersatu kembali, kita harus mengganti anggota.” Dia meninggalkan komentar seperti, “Orang-orang tidak mendengarkan sebagai anggota saat ini,” dan “Alasan mengapa saya bisa bernyanyi dalam bahasa Inggris seperti itu sekarang adalah karena dukungan agensi.”

Sebelumnya pada tanggal 5, tanggal interogasi pertama diadakan di Divisi Sipil ke-50 Pengadilan Distrik Tengah Seoul untuk menangguhkan kontrak eksklusif yang diajukan oleh FIFTY FIFTY terhadap agensi mereka, Atract.

Baca Juga :   Pose mesra Lee Sung-kyung dan Ahn Hyo-seop menarik perhatian

“Kasus ini didasarkan pada kurangnya kompetensi agensi,” kata kuasa hukum Pipti Pipti saat interogasi pertama hari itu. (Dari pihak Atraksi) berbicara tentang kekuatan eksternal, dan konflik antara agensi dan penyedia layanan outsourcing adalah masalah yang harus diselesaikan secara individual,” tegasnya.

“Saya pikir ini tidak boleh menutupi alasan untuk mengklaim penghentian kontrak eksklusif atau merusak esensi,” tambahnya.

“Kami mengajukan pertanyaan tentang kemampuan Atraksi, dan kami telah menginvestasikan 8 miliar won,” kata pengacara Atraksi. “Kami telah menuangkan semua aset perwakilan kami dan bahkan menarik dana dari ibu tua kami.” 8 miliar won bukanlah uang yang kecil, tetapi saya pikir itu berlebihan untuk membuat klaim berdasarkan spekulasi bahwa dia tidak mampu menarik investasi dana ini.”

Pengacara Atraksi juga mengatakan, “Para anggota tidak melakukan kesalahan apapun. Kami juga ingin mencapai kesepakatan sesegera mungkin, katanya, “tapi tidak ada kesempatan untuk melakukannya. Saya tidak bisa mendengar jawaban melalui agen saya. Inti dari kasus ini adalah kekuatan di balik layar yang berada di belakang artis-artis muda,” pungkasnya.

Namun, terlepas dari upaya agensi tersebut, FIFTY FIFTY juga mendapat kabar serangkaian pembatalan jadwal karena masalahnya dengan agensi.

Baca Juga :   Park Seo Joon menerima ulasan yang baik untuk penampilannya di 'Seo Jin's Neighbourhood'

FIFTY FIFTY tidak akan dapat menghadiri ‘KCON LA 2023’ yang akan diadakan di Los Angeles (LA) California pada tanggal 18-20 bulan depan, dan diperkirakan akan sulit untuk menghadiri pertunjukan peringatan 140 tahun hubungan diplomatik Korea-Inggris di London pada pertengahan November.

Selain itu, FIFTY FIFTY dikabarkan telah melewatkan semua kontrak besar seperti video musik, iklan, dan hiburan setelah perseteruan dengan agensi.

Pada tanggal 4, Daily Sports meminjam kata-kata dari pejabat industri dan melaporkan, “FIFTY FIFTY berencana untuk merekam video musik setelah menyanyikan salah satu OST film ‘Bobby’, namun perseteruan dengan agensi Atraksi terungkap ke permukaan dan akhirnya tidak mencapai tahap syuting.”

Daily Sports mengatakan, “FIFTY FIFTY adalah grup yang sangat tidak biasa yang ditemukan oleh agensi kecil dan menengah dan pertama kali menonjol di Amerika Serikat.” “Selain video musik ‘Bobby Dreams’, iklan dengan bintang olahraga terkenal, iklan perusahaan global, dan program hiburan terkenal dijadwalkan, tapi semuanya dibatalkan.”

Sementara itu, pengungkapan lagu-lagu dalam film “Barbie” dilaporkan dilakukan karena kondisi kontraktual dan hanya syuting video musik yang dibatalkan.