K-Pop  

Fifty Fifty yang secara terbuka menyatakan bahwa perusahaan tidak kompeten

Girlgroup Fifty Fifty generasi 4 cantik

Slawipos.com – Fifty Fifty yang secara terbuka menyatakan bahwa perusahaan tidak kompeten, Konfrontasi diperkirakan akan berlanjut karena posisi kelompok yang saling bertentangan telah disampaikan, sementara agensi Atract masih melindungi FIFTY FIFTY.

Pada tanggal 5, tanggal interogasi pertama diadakan di Departemen Urusan Sipil ke-50 Pengadilan Distrik Tengah Seoul untuk menangguhkan kontrak eksklusif yang diajukan oleh FIFTY FIFTY sebagai agen komersial. Namun, di lokasi tak ada anggota FIFTY FIFTY, yakni Sana, Kina, Aran dan Sio yang hadir.

Pada hari itu, pengacara FIFTY FIFTY mengklaim bahwa pihak Atraksi melanggar kewajiban untuk memberikan data penyelesaian dan tugas perawatan kesehatan fisik dan mental, serta kurangnya kemampuan untuk mendukung kegiatan hiburan. Dia juga menunjukkan bahwa dia tidak menerima data penyelesaian dengan benar karena item pendapatan yang hilang.

Untuk itu, FIFTY FIFTY menegaskan kepercayaan pada atraksi telah rusak sehingga tidak bisa lagi melanjutkan kegiatannya. Secara khusus, bertentangan dengan klaim bahwa Atraksi tidak memiliki uang untuk menyelesaikan penyelesaian, Atraksi telah menandatangani kontrak distribusi dengan Interpark sebesar 9 miliar won di muka, dan dalam prosesnya, anggota menandatangani kontrak dengan StarCruenti, bukan Atraksi. StarCruienty adalah perusahaan yang menandatangani kontrak dengan anggota FIFTY FIFTY saat mereka masih trainee, dan mantan CEO Hong Joon adalah CEO.

CEO Jeon mengatakan dia menghabiskan 6 miliar won di antara uang muka untuk investasi album, namun FIFTY FIFTY bersikeras melanggar kewajiban pemberitahuan untuk menandatangani kontrak, dengan mengatakan, “Saya menduga bahwa lebih dari 6 miliar won dihabiskan untuk anggota.” Selain itu, mengenai keuntungan album yang dimiliki oleh StarCruenti dalam pernyataan penyelesaian, Jeon mengklaim bahwa dia membayar di muka dengan kegiatan hiburan dan pendapatan musik FIFTY FIFTY dan mengatakan, “Kami akan menuntut Jeon atas pelanggaran kepercayaan dan penggelapan.”

Baca Juga :   FIFTY FIFTY mengajukan gugatan pelanggaran kontrak eksklusif kepada agensi mereka

Pengacara Atract mengatakan, “Anggota menandatangani kontrak dengan StarCruenti ketika mereka masih trainee. Setelah itu, mantan CEO mendirikan Atraksi dan melanjutkan kontrak eksklusifnya. “Kedua perusahaan telah menandatangani kontrak transfer bisnis, dan semua anggota juga setuju.”

Ketika pihak FIFTY FIFTY menunjukkan, “Hasil rekaman tertulis 0 won sampai April lalu, namun uang itu datang pada tanggal 31 Mei setelah mengajukan perintah,” pihak Atraksi mengatakan, “Kami tidak sengaja menghilangkan penjualan.” Perhitungan tertunda karena perbedaan waktu, dan ini adalah kesalahan perusahaan outsourcing Dougie Bus,” jelasnya.

Dalam pembelaan terakhir, FIFTY FIFTY mengatakan, “Para anggota tidak mengajukan pertanyaan untuk meminta uang. Dia menderita spekulasi dan kritik pada usia muda. Sulit lagi untuk mempertahankan kontrak eksklusif berdasarkan kepercayaan antara artis dan agensi,” ujarnya.

Di sisi lain, pihak Atraksi mengatakan, “Para anggota tidak melakukan kesalahan apapun. Kami juga ingin menyetujui sesegera mungkin, katanya, “Tapi kami tidak memiliki kesempatan untuk menghubungi Anda.” Saya tidak bisa mendengar jawaban melalui agen saya. Inti dari kasus ini adalah kekuatan di balik layar yang berada di belakang artis-artis muda,” pungkasnya.

Baca Juga :   Hubungan Rose Blackpink dan Kang Dong Won baru-baru ini muncul di komunitas online

Namun, pihak FIFTY FIFTY mengatakan, “Kasus ini adalah masalah kurangnya kompetensi agensi. Kami berharap tidak akan ada situasi yang menyesatkan pengadilan dengan menutupi atau merusak alasan penghentian kontrak eksklusif dengan mengaburkan esensi dari kekuatan eksternal,” tandasnya.

Oleh karena itu, pihak Atract mengatakan, “CEO menuangkan seluruh kekayaannya dan bahkan menginvestasikan uang dari ibu mertuanya. Bukankah terlalu berlebihan jika kita berinvestasi sebesar 8 miliar won dan berspekulasi bahwa itu tidak mampu?” imbauan pihak FIFTY FIFTY.

Sementara itu, FIFTY FIFTY, yang debut pada November tahun lalu, disebut keajaiban kecil dan menengah dengan memasuki chart utama Billboard AS “Hot 100” dengan ‘CUPID’ yang dirilis pada Februari. Namun, pada tanggal 19 bulan lalu, FIFTY FIFTY mengajukan perintah untuk menangguhkan kontrak eksklusifnya ke agensi mereka, Atraksi.