Brebes Gelar Festival Bawang Merah untuk Mengungkapkan rasa Syukur dan Promosi

Festival Bawang Merah Brebes 2023

Slawipos.com – Brebes Gelar Festival Bawang Merah untuk Mengungkapkan rasa Syukur dan Promosi, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, akan mengadakan Festival Bawang Merah untuk mengungkapkan syukur atas hasil panen bawang merah yang melimpah tahun ini. Festival ini juga bertujuan untuk mempromosikan bawang merah Brebes sebagai produk unggulan daerah berkualitas tinggi dan komoditas pertanian utama di Indonesia.

Festival Bawang Merah Brebes akan berlangsung selama tiga hari, mulai Selasa-Kamis, 25-27 Juli 2023, di Kompleks Islamic Center, Brebes. Festival ini didukung oleh Pemkab Brebes, masyarakat, dan Kementerian Pertanian melalui Direktorat Jenderal Hortikultura.

Dalam festival ini, akan digelar berbagai kegiatan, seperti pameran bawang merah oleh para petani bawang dari berbagai wilayah di Brebes; forum diskusi yang akan membahas isu, tantangan, dan potensi pengembangan pertanian bawang merah; launching aplikasi Si Juna, atau Simpan dan Jual Nanti, yang akan membantu para petani mengetahui waktu panen dan menjual bawang merah saat harga stabil; serta perlombaan dan festival budaya tradisional bertemakan bawang merah seperti karnaval, pemilihan duta Bawang Merah Brebes dan lomba memasak.

Baca Juga :   Polres Brebes melakukan patroli besar-besaran di beberapa titik jalan di wilayah Kabupaten Brebes

Dirjen Hortikultura Kementan, Prihasto Setyanto, yang mewakili Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, mengapresiasi gelaran festival ini. Ia mengatakan, ini merupakan momen yang sangat berarti untuk mengapresiasi upaya para petani dalam meningkatkan produktivitas dan inovasi dalam pertanian bawang merah.

Prihasto juga menyampaikan, bahwa sejak 2016 sampai sekarang Indonesia tidak ada impor bawang merah. Bahkan, Indonesia sudah menjadi eksportir bawang merah ke berbagai negara seperti Thailand, Singapura, Malaysia dan Vietnam. Hal ini menunjukkan bahwa potensi produksi bawang merah Indonesia melebihi kebutuhan nasional.

“Secara agregat nasional, produksi nasional sudah mampu memenuhi kebutuhan dalam negeri. Bahkan pada bulan-bulan tertentu seperti Juli, Agustus, dan September, Indonesia mampu melakukan ekspor ke berbagai negara,” ucap Prihasto.

Prihasto juga menyebutkan, bahwa Ditjen Hortikultura sudah menggelontorkan bantuan pada tahun 2023 ini untuk mendukung produksi bawang merah seluas 8.932 hektare. Rinciannya 4.792 hektare atau 54% untuk mendukung kegiatan kemitraan champion, sedangkan 1.917 hektare di antaranya dilaksanakan oleh para petani Champion Brebes.

Baca Juga :   Jalan Masuk Desa Peguyangan Pemalang Rusak Parah, Warga Berharap Segera Diperbaiki

Sementara itu, Pj. Bupati Brebes, Urip Sihabudin mengatakan, festival ini merupakan kegiatan yang pertama kali di Brebes yang bisa menjadi ajang untuk memperkenalkan kekayaan budaya dan potensi pertanian di Kabupaten Brebes kepada publik. Ia berharap, festival ini bisa memberikan dampak positif bagi petani bawang merah di Brebes yang bisa meningkatkan produksi, produktivitas, dan kesejahteraan.

Urip juga menegaskan, produk bawang merah Brebes memiliki keunggulan dibanding dengan produk bawang merah daerah lain karena memiliki tekstur, warna, aroma, dan rasa yang khas. “Lewat Festival Bawang Merah Brebes ini, masyarakat bisa merasakan manfaatnya dan bisa menjadi ajang promosi lebih luas lagi,” tandasnya.