Elon Musk mulai membersihkan tanda centang biru di Twitter

Elon Musk mulai membersihkan tanda centang biru di Twitter

Slawipos.com – Elon Musk mulai membersihkan tanda centang biru di Twitter, Twitter milik Elon Musk pada hari Kamis memulai pembersihan tanda centang biru verifikasi dari pengguna yang belum mendaftar untuk layanan berlangganannya, dengan tanda centang tersebut menghilang dari akun jurnalis, akademisi, dan selebriti.

Tanda centang biru tersebut bahkan menghilang dari akun beberapa orang yang paling terkenal dan banyak diikuti di jejaring sosial tersebut, termasuk Kim Kardashian, Beyonce, Bill Gates, Paus Fransiskus, mantan presiden Donald Trump, dan pendiri Twitter, Jack Dorsey.

Beberapa lembaga pemerintah – termasuk akun resmi untuk Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS dan akun untuk beberapa kantor Bea Cukai dan Patroli Perbatasan negara bagian – juga kehilangan centang biru mereka, yang tidak segera digantikan oleh centang abu-abu yang telah ditetapkan Twitter untuk akun-akun pemerintah.

Peluncuran awal perubahan ini tampaknya cukup bermasalah, karena centang biru menghilang dan muncul kembali di beberapa akun. Beberapa akun terverifikasi lama yang terkenal juga tampaknya tidak kehilangan tanda centang mereka, setidaknya pada awalnya.

Perubahan ini – dan peluncurannya yang membingungkan – mengancam untuk menciptakan risiko peniruan yang lebih besar terhadap pengguna terkenal dan kebingungan akan kebenaran informasi di platform.

“Meskipun kami telah kehilangan tanda centang, ini adalah akun twitter resmi USCIS,” tulis badan pemerintah tersebut dalam sebuah tweet pada hari Kamis. “Harap berhati-hati terhadap akun-akun penipu.”

Langkah ini juga dapat membuat beberapa pengguna terkenal yang berisiko ditiru di situs tersebut untuk tidak menggunakan platform tersebut. Segera setelah hilangnya centang biru lama, beberapa pengguna mulai men-tweet bahwa mereka berencana untuk meninggalkan situs tersebut.

Baca Juga :   Korut Pamer Rudal Nuklir dan Drone Baru di Parade Militer, Rusia dan China Saksikan

Twitter sebelumnya mengatakan bahwa mereka akan “mulai menghentikan” centang biru yang diberikan di bawah sistem verifikasi yang lama – yang menekankan pada perlindungan pengguna terkenal yang berisiko ditiru – pada tanggal 1 April. Agar tetap terverifikasi, kata Musk, pengguna harus membayar $8 per bulan untuk bergabung dengan layanan berlangganan Twitter Blue, yang telah memungkinkan akun untuk membayar verifikasi sejak Desember.

Sebaliknya, Twitter menghapus tanda centang dari satu akun dari The New York Times, sebuah publikasi yang berulang kali dikritik oleh Musk, dan mengubah bahasa di situsnya dengan cara yang mengaburkan alasan mengapa pengguna diverifikasi.

Minggu lalu, Musk men-tweet bahwa “tanggal terakhir untuk menghapus centang Biru lama adalah 4/20,” sebuah tanggal yang memiliki resonansi khusus bagi pengusaha miliarder tersebut karena maknanya bagi para penggemar ganja.

Keputusan untuk melanjutkan perubahan ini hanyalah contoh terbaru dari Twitter Musk yang meningkatkan pengalaman pengguna – dan dalam hal ini, bukan sembarang pengguna, tetapi banyak akun paling terkenal yang telah lama menjadi nilai jual utama untuk platform ini.

Pengguna terkemuka seperti aktor William Shatner dan aktivis anti-bullying Monica Lewinsky sebelumnya telah menentang gagasan bahwa, sebagai pengguna yang menarik perhatian di situs ini, mereka harus membayar untuk fitur yang membuat mereka tetap aman dari peniruan. Pada hari Kamis, sebelum tanda centang menghilang, Lewinsky menyiratkan dalam sebuah tweet bahwa dia juga akan meninggalkan platform setelah perubahan tersebut.

Baca Juga :   AS dan Inggris Kesal dengan Permintaan Senjata Ukraina untuk Lawan Rusia

Musk, pada bagiannya, sebelumnya telah menyampaikan perubahan pada sistem verifikasi Twitter sebagai cara untuk “memperlakukan semua orang secara setara.”

“Seharusnya tidak ada standar yang berbeda untuk para selebriti,” katanya dalam sebuah tweet sebelumnya. Fitur berbayar juga dapat meningkatkan pendapatan, yang dapat membantu Musk, yang memiliki utang yang cukup besar setelah membeli Twitter senilai $44 miliar.

Musk juga menyarankan agar pengguna membayar untuk verifikasi dapat membantu menghilangkan spam dan akun scam setelah berulang kali mengeluhkan jumlah bot di platform tersebut. Namun, para ahli dalam perilaku tidak otentik online mengatakan bahwa rencana tersebut tidak mungkin menghalangi para pelaku kejahatan, yang dapat dengan mudah membayar untuk diverifikasi.

“Faktanya, hal ini membuat Twitter menjadi sistem pay-for-play, dan kita tahu bahwa para propagandis, orang-orang yang bekerja untuk menyebarkan disinformasi dan bentuk-bentuk manipulasi lainnya melalui Twitter, sangat bersedia dan mampu membiayai operasi mereka,” kata Samuel Woolley, asisten profesor di School of Information University of Texas dan penulis buku “Bot,” kepada CNN pada bulan November.

“Sebagian besar pelaku propaganda yang paling dikhawatirkan oleh perusahaan media sosial, seperti pemerintah Rusia, pemerintah Cina, kelompok ekstremis, memiliki banyak sumber daya,” katanya.